Card image cap

Jangan Beli Obat dan Antibiotik yang Sama Tanpa Resep Dokter

   "Mengulang resep dari dokter karena keluhan penyakit yang sama itu tidak boleh, bisa jadi pada obat
Artikel    2018-11-18  13:37:45

gambar

Dokter dari Perhimpunan Dokter Spesialis Mikrobiologi Klinik Indonesia (PAMKI) melarang masyarakat membeli obat berulang secara mandiri tanpa ada resep dari dokter.

Hal ini dijelaskan Dokter Erni Juwita Nelwan Ph.D, Sp.PD-KPTI yang merupakan konsultan penyakit tropik infeksi di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo di Jakarta, Kamis (16/11/2018).

Erni menyatakan tak sedikit masyarakat membeli obat yang sama yang pernah diresepkan dokter ke apotek secara mandiri tanpa berkonsultasi lebih dulu atau ada resep dokter.

"Mengulang resep dari dokter karena keluhan penyakit yang sama itu tidak boleh, bisa jadi pada obat tersebut ada antibiotiknya," kata Erni.



Erni menyarankan agar pasien lebih dulu berkonsultasi dengan dokter untuk memeriksakan kondisinya agar kemudian diberikan obat yang seharusnya. Terlebih apabila obat yang dibeli secara berulang tanpa resep atau sepengetahuan dokter tersebut adalah obat antibiotik.

"Mengulang resep antibiotik tidak boleh," kata Erni.

Dia juga mengimbau masyarakat agar tidak meminta obat antibiotik kepada dokter apabila tidak diresepkan saat kunjungan ke klinik atau rumah sakit.

Erni menerangkan obat antibiotik hanya diberikan apabila pasien mengalami infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Jika hanya influenza yang disebabkan oleh virus, demam, sakit kepala, Erni menyarankan agar istirahat yang cukup dan jaga asupan gizi yang baik tanpa perlu ke dokter.

Sedangkan bila belum membaik dalam tiga hari baru diperiksakan ke dokter untuk mengetahui diagnosis dan diberi obat yang tepat. Erni mencontohkan seperti penyakit demam berdarah, malaria, diare yang disebabkan parasit tidak memerlukan antibiotik karena bukan berasal dari infeksi bakteri.